Apa perbedaan Ska dan SKK? Perbandingan Lengkap
Christina Pasaribu
1 day ago

Apa perbedaan Ska dan SKK? Perbandingan Lengkap

Apa perbedaan Ska dan SKK? Dalam dunia konstruksi, pemahaman perbedaan antara SKA (Sertifikat Keahlian) dan SKK (Sertifikat Kompetensi Kerja) sangat penting. Artikel ini akan membahas perbedaan, tugas, keuntungan, dan semua informasi yang perlu Anda ketahui tentang SKA dan SKK di bidang konstruksi.

Apa perbedaan Ska dan SKK? Perbandingan Lengkap

Gambar Apa perbedaan Ska dan SKK? Perbandingan Lengkap

Apa perbedaan Ska dan SKK?

Dalam dunia konstruksi, dua istilah yang sering kali menjadi pusat perhatian adalah SKA (Sertifikat Keahlian) dan SKK (Sertifikat Kompetensi Kerja). Keduanya memiliki peran penting, tetapi adakah perbedaan antara keduanya? Apa yang sebenarnya dimaksud dengan SKA dan SKK? Artikel ini akan membahas perbedaan esensial antara keduanya dan mengapa pemahaman terhadap keduanya penting dalam industri konstruksi.

Perbedaan Esensial

Pertama-tama, mari kita bahas perbedaan esensial antara SKA dan SKK. SKA, yang merupakan singkatan dari Sertifikat Keahlian, lebih menekankan pada aspek keahlian dan pengetahuan teknis seseorang dalam bidang konstruksi. SKA diberikan kepada individu yang telah memenuhi syarat dalam hal keahlian khusus, seperti kemampuan teknis tertentu atau pengetahuan mendalam tentang proses konstruksi. Di sisi lain, SKK atau Sertifikat Kompetensi Kerja adalah bentuk sertifikasi yang lebih komprehensif. SKK mencakup tidak hanya keahlian teknis, tetapi juga aspek keterampilan dan kemampuan kerja secara keseluruhan. Dengan kata lain, SKK mencakup SKA dan SKT (Sertifikat Keterampilan), menggabungkan keduanya menjadi satu kesatuan yang lebih luas. Ini berarti bahwa SKK lebih komprehensif dalam menilai kemampuan individu dalam industri konstruksi.

Kenapa Ini Penting dalam Konstruksi?

Penting untuk memahami perbedaan antara SKA dan SKK dalam konteks industri konstruksi. Hal ini karena pemilihan sertifikasi yang tepat dapat berdampak signifikan pada karir Anda di dunia konstruksi. Berikut adalah beberapa alasan mengapa pemahaman ini penting:

Mengukur Kompetensi

Dalam konstruksi, tingkat kompetensi seseorang adalah faktor yang sangat penting. SKA dan SKK membantu mengukur sejauh mana seseorang memiliki kualifikasi dan kemampuan untuk bekerja di berbagai aspek proyek konstruksi. Dengan memahami perbedaan di antara keduanya, Anda dapat memilih sertifikasi yang sesuai dengan tingkat kompetensi Anda.

Penempatan Pekerjaan yang Tepat

Pemahaman yang baik tentang perbedaan antara SKA dan SKK membantu pengusaha dan perusahaan konstruksi dalam menempatkan pekerjaan sesuai dengan kemampuan dan keahlian individu. Ini memungkinkan pengoptimalan sumber daya dan pemilihan tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan proyek.

Peningkatan Kualitas Konstruksi

Dengan memiliki tenaga kerja yang memiliki sertifikasi yang sesuai, proyek konstruksi memiliki peluang yang lebih baik untuk mencapai kualitas yang lebih tinggi. SKK yang komprehensif mencakup semua aspek yang diperlukan dalam proyek konstruksi, sehingga membantu meningkatkan tingkat keselamatan dan efisiensi.

Perkembangan Karir

Bagi individu, pemilihan sertifikasi yang tepat dapat membuka peluang perkembangan karir yang lebih baik. SKA dan SKK dapat menjadi landasan untuk memperoleh peran dan tanggung jawab yang lebih besar dalam proyek konstruksi. Jadi, saat Anda melangkah dalam dunia konstruksi, pastikan Anda memahami perbedaan antara SKA dan SKK. Ini akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat untuk karir Anda dalam industri ini.

Tugas dan Tanggung Jawab

Setelah memahami perbedaan antara SKA dan SKK, penting juga untuk mengetahui apa tugas dan tanggung jawab yang melekat pada memiliki Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) di bidang konstruksi. SKK bukan hanya selembar kertas, melainkan membawa sejumlah tanggung jawab yang signifikan.

Memastikan Kualitas Konstruksi

Salah satu tugas utama pemegang SKK adalah memastikan kualitas konstruksi yang tinggi. Mereka harus mengawasi setiap tahap proyek, memastikan bahwa semua pekerjaan dilakukan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Hal ini mencakup memeriksa bahan bangunan, metode konstruksi, dan mengidentifikasi potensi masalah yang mungkin timbul selama proyek berlangsung.

Menjamin Keselamatan

Keselamatan adalah prioritas utama dalam konstruksi. Pemegang SKK memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa semua aspek proyek konstruksi berjalan tanpa risiko yang tidak perlu. Mereka harus mengidentifikasi potensi bahaya, mengawasi pemakaian peralatan pelindung diri, dan mengambil tindakan cepat jika terjadi situasi berbahaya.

Mengelola Proyek

Pemegang SKK seringkali memiliki peran dalam pengelolaan proyek konstruksi. Mereka harus mengoordinasikan berbagai tim pekerja, memastikan alokasi sumber daya yang efisien, dan mengikuti jadwal proyek. Pengelolaan proyek yang baik membantu memastikan bahwa proyek berjalan sesuai rencana dan anggaran.

Mengikuti Regulasi dan Standar

Dalam dunia konstruksi, terdapat banyak regulasi dan standar yang harus diikuti. Pemegang SKK harus memahami semua aturan ini dan memastikan bahwa proyek konstruksi mematuhi semua persyaratan hukum dan teknis. Ini melibatkan pemahaman mendalam tentang peraturan konstruksi, perizinan, dan peraturan keselamatan. Pemegang SKK memiliki tanggung jawab yang besar dalam menjaga kualitas, keselamatan, dan efisiensi proyek konstruksi. Oleh karena itu, sertifikasi ini tidak hanya menunjukkan kemampuan teknis, tetapi juga komitmen terhadap standar tinggi dalam industri konstruksi.

Keuntungan Memiliki Apa perbedaan Ska dan SKK?

Setelah memahami apa yang dimaksud dengan SKA dan SKK, serta tugas dan tanggung jawab yang melekat, penting untuk mengevaluasi manfaat apa yang bisa Anda peroleh dengan memiliki Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) dalam industri konstruksi.

Meningkatkan Kualitas dan Kompetensi

Mungkin manfaat yang paling jelas dari memiliki SKK adalah peningkatan kualitas dan kompetensi dalam pekerjaan Anda. Sertifikasi ini menunjukkan bahwa Anda telah lulus uji kompetensi dan memiliki pengetahuan serta keterampilan yang diperlukan dalam industri konstruksi. Ini dapat membuka pintu untuk pekerjaan yang lebih baik dan peluang karir yang lebih besar.

Sebagai Pengakuan dan Bukti Resmi

SKK adalah bentuk pengakuan resmi terhadap kemampuan Anda dalam dunia konstruksi. Ini adalah bukti konkret yang dapat Anda tunjukkan kepada pengusaha, klien, dan rekan kerja bahwa Anda memiliki kualifikasi yang diperlukan untuk pekerjaan tersebut. Ini dapat memberikan kepercayaan tambahan dalam menjalankan tugas Anda.

Digunakan untuk Mendapatkan Jabatan Tertentu

Di dunia konstruksi, terdapat berbagai jabatan yang memerlukan pemegang SKK. Contohnya, PJBU (Penanggung Jawab Badan Usaha), PJSKBU (Penanggung Jawab Sub Klasifikasi Badan Usaha), dan PJTBU (Penanggung Jawab Teknis Badan Usaha). Dengan memiliki SKK yang sesuai, Anda memenuhi syarat untuk mengambil peran-peran ini, yang sering kali berkaitan dengan tanggung jawab yang besar dalam proyek konstruksi.

Dokumen Persyaratan Pembuatan SBU

SBU (Sertifikat Badan Usaha) dalam industri konstruksi juga membutuhkan pemegang SKK. SKK menjadi salah satu dokumen persyaratan penting untuk mendapatkan SBU. Dengan memiliki SKK yang tepat, Anda dapat mempermudah proses perizinan bisnis Anda.

Dokumen Persyaratan Lelang Proyek Konstruksi

Jika Anda berencana untuk mengikuti lelang proyek konstruksi, pemegang SKK memiliki keuntungan tersendiri. Banyak lelang memerlukan pemegang SKK dalam persyaratan dokumen lelang. Dengan memiliki SKK yang sesuai, Anda dapat bersaing dalam lelang-proyek konstruksi yang lebih banyak. Ini adalah beberapa manfaat utama yang bisa Anda peroleh dengan memiliki Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) dalam industri konstruksi. Sertifikasi ini bukan hanya tentang mengikuti tren, tetapi juga tentang meningkatkan kemampuan Anda, mendapatkan pengakuan resmi, dan membuka peluang karir yang lebih besar.

Daftar Jabatan Kerja, Klasifikasi, dan Sub Klasifikasi SKK Konstruksi

Berdasarkan Lampiran Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2021, Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) untuk tenaga kerja konstruksi memiliki kualifikasi yang berbeda-beda. Ini memungkinkan pemegang SKK untuk memilih jenjang yang sesuai dengan keahlian dan pengalaman mereka. Berikut adalah daftar jabatan kerja, klasifikasi, dan sub klasifikasi SKK Konstruksi:

Kualifikasi Ahli

Jenjang 7, 8, dan 9

Kualifikasi Teknisi atau Analis

Jenjang 4, 5, dan 6

Kualifikasi Operator

Jenjang 1, 2, dan 3 Penetapan kualifikasi tenaga kerja ini dilakukan melalui proses sertifikasi kompetensi dan uji kompetensi yang diselenggarakan oleh LSP (Lembaga Sertifikasi Profesi) yang terlisensi oleh BNSP (Badan Nasional Sertifikasi Profesi) dan tercatat di LPJK (Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi).

Batas Kepemilikan SKK Konstruksi

Ada batasan yang berlaku untuk jumlah SKK Konstruksi yang bisa dimiliki oleh tenaga kerja. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2021, berikut adalah batasan kepemilikan SKK Konstruksi:

Kualifikasi Operator

Paling banyak 5 (lima) SKK Konstruksi pada 3 (tiga) klasifikasi yang berbeda.

Kualifikasi Teknisi atau Analis

Paling banyak 5 (lima) SKK Konstruksi pada 2 (dua) klasifikasi yang berbeda.

Kualifikasi Ahli

Paling banyak 5 (lima) SKK Konstruksi pada 2 (dua) klasifikasi yang berbeda. Dengan batasan ini, tenaga kerja dapat memiliki berbagai SKK Konstruksi yang sesuai dengan kualifikasi mereka, tetapi dalam jumlah terbatas sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Uji Kompetensi SKK Konstruksi

Proses perolehan SKK Konstruksi melibatkan uji kompetensi sesuai dengan ruang lingkup atau skema sertifikasi yang ditetapkan oleh LSP yang telah terlisensi oleh BNSP dan tercatat di LPJK. Uji kompetensi ini adalah tahap penting dalam mendapatkan SKK Konstruksi. Proses uji kompetensi ini dapat dilakukan di lokasi Tempat Uji Kompetensi (TUK) terdekat. Uji kompetensi ini mencakup berbagai metode, termasuk uji tulis, uji praktik atau observasi lapangan, dan wawancara. Kegiatan uji kompetensi ini dilakukan terhadap semua permohonan SKK Konstruksi, termasuk permohonan baru, perpanjangan, dan kenaikan jenjang.

Masa Berlaku SKK Konstruksi

Setelah berhasil mendapatkan SKK Konstruksi, pemegangnya perlu memahami tentang masa berlaku sertifikat ini. Masa berlaku SKK Konstruksi adalah 5 (lima) tahun sejak diterbitkan. Ini berarti bahwa setelah 5 tahun, pemegang SKK harus melakukan perpanjangan untuk mempertahankan sertifikatnya.

Masa Berlaku dan Perpanjangan SKK Konstruksi

Masa berlaku SKK Konstruksi adalah 5 tahun. Dengan kata lain, sertifikat ini wajib diperpanjang sebelum habis masa berlakunya. Khusus untuk SKK Konstruksi dengan kualifikasi Ahli, pemegangnya juga wajib memenuhi kecukupan persyaratan nilai kredit pada keprofesian berkelanjutan (PKB). Ini adalah proses yang penting untuk memastikan bahwa pemegang SKK tetap memenuhi standar kompetensi yang diperlukan dalam industri konstruksi dan tetap relevan dengan perkembangan dalam bidang ini.

Syarat Administrasi SKK Konstruksi

Untuk memperoleh atau memperpanjang SKK Konstruksi, ada beberapa syarat administrasi yang harus dipenuhi oleh para pemohon. Beberapa syarat ini termasuk: Kartu Tanda Penduduk (KTP) - E-KTP Ijazah Legalisir (Sekolah/kampus/notaris) NPWP Foto terbaru Kartu Tanda Anggota (KTA) sesuai Asosiasi Profesi yang diajukan di Portal Surat Keterangan Pengalaman Kerja/Referensi kerja (sesuai dengan jumlah tahun pengalaman yang dipersyaratkan) Sertifikat Kompetensi Kerja – PUPR|LPJK|BNSP *) Khusus perpanjangan harus melampirkan SKK lama Pemenuhan syarat administrasi ini adalah langkah awal yang penting dalam proses perolehan atau perpanjangan SKK Konstruksi.

Syarat Pengalaman SKK Konstruksi

Selain syarat administrasi, syarat pengalaman juga memainkan peran penting dalam memenuhi kualifikasi untuk SKK Konstruksi. Berdasarkan jenjang pendidikan, berikut adalah syarat pengalaman yang berlaku:

Jenjang 1

Jika Anda lulusan SD, maka minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan Non Pendidikan, maka minimal 2 tahun pengalaman.

Jenjang 2

Jika Anda lulusan SMK, maka minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMA, minimal 1 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SD, minimal 2 tahun pengalaman.

Jenjang 3

Jika Anda lulusan D1/SMK Plus, minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMK, minimal 3 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMA, minimal 4 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SD, minimal 5 tahun pengalaman.

Jenjang 4

Jika Anda lulusan D2, minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D1/SMK, minimal 2 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMK, minimal 4 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMA, minimal 6 tahun pengalaman.

Jenjang 5

Jika Anda lulusan D3, minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D2, minimal 4 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D1/SMK, minimal 8 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMK, minimal 10 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan SMA, minimal 12 tahun pengalaman.

Jenjang 6

Jika Anda lulusan S1/S1 Terapan/D4, minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D3, minimal 4 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D2, minimal 8 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan D1, minimal 12 tahun pengalaman.

Jenjang 7

Jika Anda lulusan S1/S1 Terapan/D4 Terapan, minimal 2 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan S1/S1 Terapan/D4 Terapan yang pernah mengikuti pelatihan, minimal 0 tahun pengalaman. Jika Anda lulusan Pendidikan Profesi, minimal 0 tahun pengalaman.

Jenjang 8

Jika Anda lulusan S1/S1 Terapan/D4 Terapan, minimal 12 tahun. Jika memiliki Sertifikat Pendidikan Profesi, minimal 10 tahun. Jika Anda lulusan Magister/Magister Terapan/S2/S2 Terapan/Pendidikan Spesialis 1, pengalaman minimal 0 tahun pengalaman.

Jenjang 9

Jika Anda lulusan S1/S1 Terapan/D4 Terapan, minimal 12 tahun pengalaman. Jika memiliki Sertifikat Pendidikan Profesi, minimal 10 tahun pengalaman. Jika S2/S2 Terapan/Pendidikan Spesialis 1, pengalaman minimal 8 tahun. Jika Anda lulusan Doktor/Doktor Terapan/Pendidikan Spesialis, minimal 2 tahun pengalaman. Pemenuhan syarat pengalaman ini adalah salah satu faktor utama dalam penentuan jenjang SKK Konstruksi yang dapat Anda peroleh.

Biaya Sertifikasi SKK Konstruksi

Biaya sertifikasi SKK Konstruksi dapat bervariasi tergantung pada jenjang sertifikasi, jumlah klasifikasi/sub klasifikasi yang diambil, dan biaya administrasi dari LSP yang melakukan uji kompetensi. Biaya ini termasuk biaya pendaftaran, biaya uji kompetensi, dan biaya administrasi. Jumlah pasti biaya ini dapat berbeda di setiap LSP, sehingga sangat disarankan untuk menghubungi LSP yang terdaftar dan berkonsultasi dengan mereka untuk mendapatkan informasi terbaru tentang biaya sertifikasi SKK Konstruksi.

Kesimpulan

Sertifikat Keahlian (SKA) dan Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) memiliki peran penting dalam industri konstruksi. SKA lebih berfokus pada keahlian teknis, sementara SKK mencakup aspek keterampilan dan kompetensi kerja secara keseluruhan. Pemahaman perbedaan di antara keduanya penting untuk pemilihan sertifikasi yang tepat dalam industri ini. Pemegang SKK Konstruksi memiliki tanggung jawab untuk memastikan kualitas, keselamatan, dan efisiensi dalam proyek konstruksi. Mereka juga memiliki banyak peluang karir dan manfaat lainnya, termasuk persyaratan lelang proyek konstruksi dan persyaratan SBU. Sertifikasi ini memiliki masa berlaku 5 tahun dan harus diperpanjang untuk mempertahankan statusnya. Syarat administrasi dan pengalaman yang sesuai harus dipenuhi, dan biaya sertifikasi dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor. Untuk memahami persyaratan dan proses sertifikasi SKK Konstruksi secara lebih rinci, sangat disarankan untuk menghubungi LSP yang terdaftar dan berlisensi oleh BNSP serta tercatat di LPJK untuk mendapatkan panduan yang akurat dan terkini. Dengan memiliki SKK Konstruksi yang sesuai, Anda dapat membuka pintu untuk peluang karir yang lebih baik dan berkontribusi pada industri konstruksi yang berkualitas.

About the author
duniatender.com Sebagai penulis artikel di IzinBerusaha.com

Christina Pasaribu adalah seorang konsultan bisnis berpengalaman yang berdedikasi untuk membantu perusahaan mencapai kesuksesan dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Dengan pengetahuan mendalam tentang strategi bisnis dan pasar yang luas, Christina membantu kliennya mengidentifikasi peluang baru, menghadapi tantangan, dan mengoptimalkan kinerja bisnis mereka.

Sebagai seorang konsultan di duniatender.com, Christina Pasaribu telah bekerja dengan berbagai perusahaan dari berbagai industri. Ia memiliki latar belakang yang kuat dalam analisis data dan pemahaman yang mendalam tentang tren pasar, yang memungkinkannya memberikan wawasan berharga kepada klien-kliennya.

Christina juga dikenal karena pendekatannya yang kolaboratif dan kemampuannya untuk berkomunikasi dengan baik dengan berbagai pihak. Ia percaya bahwa kerjasama tim yang efektif adalah kunci untuk mengatasi tantangan bisnis dan mencapai hasil yang optimal.

Selain menjadi konsultan bisnis yang sukses, Christina juga aktif dalam berbagi pengetahuannya melalui menulis artikel untuk duniatender.com. Artikel-artikelnya yang informatif dan berbobot telah membantu banyak pembaca untuk memahami lebih dalam tentang strategi bisnis, pengadaan tender, dan perencanaan bisnis.

Christina Pasaribu selalu bersemangat dalam mencari solusi inovatif untuk tantangan bisnis yang kompleks, dan dia terus berkomitmen untuk memberikan nilai tambah kepada setiap klien yang dia layani.

Duniatender.com membantu melakukan Persiapan Tender Perusahaan

Dari perencaan mengambil bidang usaha, kualifikasi sampai dengan persiapan dokumen tender dengan tujuan untuk Memenangkan Proyek

Dapatkan Layanan Prioritas dengan menghubungi tim kami

Duniatender.com sebagai konsultan bisnis, berpengalaman dalam memberikan solusi bisnis yang inovatif dan efektif untuk perusahaan di berbagai industri. Tim kami yang terdiri dari para ahli di bidang strategi, keuangan, dan operasi akan bekerja sama dengan Anda untuk mencapai tujuan bisnis Anda. Kami menyediakan layanan yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan Anda, termasuk analisis pasar, perencanaan strategis, dan pengembangan bisnis. Dengan pengalaman kami yang luas dan metode yang teruji, kami yakin dapat membantu perusahaan Anda untuk tumbuh dan berkembang lebih sukses.

Konsultasikan perencanaan tender dengan kami, supaya dapat mengikuti jadwal tender pemerintah/swasta dengan baik

UrusIzin.co.id Proses SKK Konstruksi cepat dan memuaskan

Pilih Sub bidang pekerjaan yang akan diambil, misalnya:

  • Konsultan atau Kontraktor
  • Spesialis atau Umum
  • Kecil, Besar atau Menengah
  • Semua cara melengkapi persyaratan perizinan Dasar hingga Izin Operasional ada di UrusIzin.co.id
  • Saatnya anda lengkapi semua persyaratan IZIN DASAR & IZIN OPERASIONAL perusahaan anda mulai dari AKTA pendirian/perubahan, NIB (penetapan KBLI yang tepat) hingga Izin Operasional di semua sektor yang anda jalankan.

Kami Melayanani Penerbitan Ijin Badan Usaha

SBUJK Jasa Konstruksi

Tingkatkan kredibilitas dan peluang bisnis Anda di sektor konstruksi dengan Sertifikat Badan Usaha Jasa Konstruksi (SBUJK). Sertifikat ini membuktikan bahwa perusahaan Anda memenuhi standar kompetensi dan kualitas yang ditetapkan oleh pemerintah, memastikan kelayakan dalam menjalankan proyek konstruksi. Dengan SBUJK, Anda dapat mengikuti tender proyek pemerintah dan swasta, memperluas jaringan bisnis, serta meningkatkan kepercayaan klien dan mitra.

Pelajari Lebih Lanjut

SBUJPTL

Raih pengakuan resmi dalam bidang jasa penunjang tenaga listrik dengan Sertifikat Badan Usaha Jasa Penunjang Tenaga Listrik (SBUJPTL). Sertifikat ini menunjukkan bahwa perusahaan Anda memiliki kapasitas dan kompetensi untuk menyediakan layanan berkualitas tinggi di sektor tenaga listrik. Dengan SBUJPTL, Anda dapat meningkatkan kepercayaan pelanggan, memperluas peluang usaha, dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi industri.

Pelajari Lebih Lanjut

SKK Konstruksi

Tingkatkan profesionalisme dan keahlian Anda di sektor konstruksi dengan Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) Konstruksi. Sertifikat ini diakui secara nasional dan membuktikan bahwa Anda memiliki pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjalankan tugas konstruksi dengan efektif. Dengan SKK Konstruksi, Anda dapat meningkatkan peluang karir, memperoleh kepercayaan dari pemberi kerja, dan memenuhi standar industri.

Pelajari Lebih Lanjut

Bantuan CSMS Migas/Pertamina/PLN

Pastikan kepatuhan terhadap standar keselamatan dengan Contractor Safety Management System (CSMS). Sistem ini dirancang untuk mengelola dan mengawasi kinerja keselamatan kontraktor, memastikan bahwa mereka memenuhi persyaratan keselamatan yang ditetapkan oleh perusahaan Anda. Dengan CSMS, Anda dapat mengurangi risiko kecelakaan, meningkatkan keamanan di tempat kerja, dan membangun budaya keselamatan yang kuat.

Pelajari Lebih Lanjut

Sertifikat ISO 9001

Tingkatkan keunggulan operasional dan kepuasan pelanggan dengan Sertifikat ISO 9001, standar internasional untuk sistem manajemen mutu. Dengan sertifikasi ini, perusahaan Anda akan diakui memiliki proses yang efisien, konsisten, dan memenuhi kebutuhan pelanggan. Sertifikat ISO 9001 tidak hanya meningkatkan reputasi perusahaan di mata klien dan mitra bisnis, tetapi juga membantu mengidentifikasi dan mengatasi risiko dengan lebih efektif, memastikan kualitas produk dan layanan Anda selalu optimal.

Pelajari Lebih Lanjut

Sertifikat ISO 14001

Jadikan perusahaan Anda pelopor dalam pengelolaan lingkungan dengan memperoleh Sertifikat ISO 14001. Standar ini menunjukkan komitmen Anda terhadap praktik ramah lingkungan dan keberlanjutan, mengurangi dampak negatif operasi bisnis terhadap lingkungan. Dengan sertifikasi ISO 14001, Anda tidak hanya mematuhi peraturan lingkungan yang berlaku, tetapi juga meningkatkan efisiensi operasional dan menghemat biaya melalui penggunaan sumber daya yang lebih baik dan pengurangan limbah. Raih kepercayaan dan loyalitas dari konsumen yang semakin peduli terhadap lingkungan dengan sertifikat ini.

Pelajari Lebih Lanjut

Sertifikat ISO 27001

Lindungi aset informasi berharga perusahaan Anda dengan Sertifikat ISO 27001, standar internasional untuk sistem manajemen keamanan informasi. Sertifikasi ini membantu Anda menetapkan, menerapkan, memelihara, dan terus meningkatkan sistem keamanan informasi, memastikan bahwa data perusahaan dan klien tetap aman dari ancaman dan kebocoran. Dengan ISO 27001, Anda tidak hanya memenuhi persyaratan hukum dan regulasi, tetapi juga membangun kepercayaan dan kredibilitas di mata pelanggan dan mitra bisnis, membuktikan bahwa Anda serius dalam menjaga keamanan data.

Pelajari Lebih Lanjut

Sertifikat ISO 37001

Perangi praktik suap dan korupsi dengan Sertifikat ISO 37001, standar internasional untuk sistem manajemen anti-penyuapan. Dengan memperoleh sertifikasi ini, perusahaan Anda menunjukkan komitmen terhadap etika bisnis dan integritas, serta kepatuhan terhadap hukum anti-suap. Sertifikat ISO 37001 membantu Anda mengidentifikasi risiko penyuapan, menerapkan kebijakan dan kontrol yang efektif, dan membangun budaya transparansi. Meningkatkan kepercayaan dari pemangku kepentingan dan memperkuat reputasi perusahaan sebagai organisasi yang bersih dan dapat dipercaya.

Pelajari Lebih Lanjut

Sertifikat ISO 45001

Prioritaskan kesehatan dan keselamatan kerja dengan Sertifikat ISO 45001, standar internasional untuk sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (K3). Dengan sertifikasi ini, Anda menunjukkan komitmen untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi karyawan, mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Sertifikat ISO 45001 membantu Anda mematuhi regulasi K3 yang berlaku, meningkatkan moral dan produktivitas karyawan, serta mengurangi biaya yang terkait dengan insiden kerja. Jadilah perusahaan yang peduli terhadap kesejahteraan karyawan dengan ISO 45001.

Pelajari Lebih Lanjut

Bagaimana cara kami membantu Perusahaan Anda?

  • 01. Business Goal

    Ceritakan kepada kami, goal bisnis Anda.

    • Mau ambil kualifikasi kontraktor atau konsultan
    • Kapan akan mengikuti tender
    • Tender apa yang akan diikuti
  • 02. Review kebutuhan teknis

    • Data penjualan tahunan;
    • Data kemampuan keuangan/nilai aset;
    • Data ketersediaan Tenaga Kerja Konstruksi
    • Data kemampuan dalam menyediakan Peralatan konstruksi;
    • Data penerapan sistem manajemen anti penyuapan ISO 37001;
    • Data keanggotaan asosiasi BUJK yang terdaftar di LPJK.
  • 03. Tenaga Ahli & Peralatan

    Apakah sudah memiliki tenaga ahli dan peralatan pendukung konstruksi

    Kami dapat membantu proses SKK - Sertifikat Kompetensi Kerja Konstruksi dan pemenuhan Peralatan

    Termasuk Ijin Operator (SIO) dan Ijin Alatnya (SIA)

  • 04. Proses SBU

    SBU Jasa Konstruksi ini dikeluarkan oleh LSBU atau Lembaga Sertifikat Badan Usaha yang di Akreditasi oleh LPJK PUPR

    • BUJK Nasional
    • BUJK PMA
    • BUJK Asing