Stop! Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja
Christina Pasaribu
1 day ago

Stop! Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja

Stop! Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja

Gambar Stop! Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja

Stop! Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja

Penafsiran yang lebih pas untuk tema diatas adalah “bertambahnya penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan” Tentu saja, ini terkait dampak secara langsung terhadap pekerja untuk kesehatan.

Tak hanya mencakup cedera dan penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan, namun juga karena pekerjaan memperburuk gejala dan kecacatan pada gangguan yang sudah ada sebelumnya misalnya, asma yang dapat dipicu oleh iritan di tempat kerja.

Kondisi dengan kejadian penyakit meningkat seiring dengan bahaya yang ditimbukan dari pekerjaan.

Kinerja Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Cedera (atau keselamatan) akibat kerja dan penyakit (atau kesehatan) akibat kerja adalah hal yang tidak pernah bosan untuk dibahas. Cedera dan penyakit akibat kerja merupakan dua hal yang berbeda. Cedera kerja (atau keselamatan) menggambarkan paparan yang tidak disengaja atau disengaja terhadap energi (kimia, kinetik, listrik, termal, dan radiasi) yang disebabkan oleh peristiwa, insiden, atau rangkaian peristiwa tertentu dalam satu hari kerja atau shift.

Hal ini dapat diklasifikasikan menjadi beberapa cedera kerja umum yaitu seperti ; luka sobek, luka bakar, ketegangan dan keseleo, memar dan memar, patah tulang, dan sendi terkilir. Sedangkan penyakit akibat kerja adalah keadaan atau gangguan yang tidak biasa yang disebabkan oleh paparan faktor-faktor yang berhubungan dengan pekerjaan. Ini termasuk penyakit akut dan kronis atau penyakit yang mungkin disebabkan oleh konsumsi, inhalasi, penyerapan, atau kontak langsung ke dalam tubuh.

Pekerja, manajemen, lingkungan kerja, budaya keselamatan mempunyai pengaruhnya terhadap kinerja K3 dalam suatu organisasi. Tingkatan usia, suku, tingkat pendidikan, dan jenis kelamin berkontribusi juga terhadap pencapaian kinerja K3 di semua sektor. Indikator kinerja utama yang ditemukan perihal Alat Pelindung Diri, komunikasi, fasilitasi kerjasama, pelatihan keselamatan, penugasan tugas yang aman, keselamatan dalam desain, kebersihan area, pemantauan lingkungan, jenis kelamin, tingkat pendidikan, usia, dan suku. Pengaruh manajemen dan lingkungan kerja terhadap kinerja K3 dapat dimoderasi oleh budaya keselamatan. Sedangkan budaya keselamatan tidak dapat memoderasi hubungan antara karyawan dan kinerja K3.

Pentingnya sumber daya manusia sebagai salah satu pemicu kinerja, sehingga perilaku dan sikap pekerja terhadap pekerjaan secara langsung memberikan kontribusi yang signifikan terhadap keberhasilan organisasi. Kemampuan pekerja untuk secara substantif melakukan penugasan seperti yang diharapkan oleh organisasi. Ini termasuk kemahiran pekerja dalam keterampilan bekerja, pengetahuan kerja, kuantitas kerja, dan kualitas kerja. Dengan demikian, kinerja tugas karyawan menggambarkan kinerja tanggung jawab pekerjaan tanpa kesalahan, penanganan tuntutan pekerjaan, dan pengambilan keputusan yang tepat setiap saat.

Di sisi lain, kinerja keselamatan mengacu pada perubahan perilaku kerja yang diharapkan dapat mencegah atau mengurangi kecelakaan kerja, cedera akibat kerja, dan penyakit. Dalam kebanyakan kasus, beberapa organisasi mengadopsi catatan cedera atau kecelakaan untuk menentukan kinerja keselamatan pekerja. Sementara Kepatuhan Keselamatan mengacu pada tingkat kepatuhan karyawan terhadap aturan, prosedur, peraturan, dan standar keselamatan yang terkait dengan pekerjaan mereka, partisipasi keselamatan mencakup tingkat keterlibatan karyawan dalam program keselamatan, pertemuan keselamatan, dan membantu orang lain di tempat kerja untuk mematuhi standar keamanan.

Budaya Keselamatan Pengetahuan dan keterampilan

Perilaku keselamatan untuk menentukanmenerapkan perilaku secara tepat sangat diperlukan. Keselamatan berlandaskan perilaku merupakan pendekatan untuk meningkatkan inisiatif keselamatan yang mengarah pada budaya keselamatan. Oleh karena itu, organisasi harus membuat budaya keselamatan yang positif agar dapat menciptakan pen  getahuan dan motivasi keselamatan sebagai bagian dari perilaku keselamatan. Perilaku keselamatan terkait dengan pengetahuan dan keterampilan individu. Usia, tingkat pendidikan, jenis kelamin, dan suku akan memengaruhi inisiatif pekerja terhadap budaya atau iklim keselamatan.

Pada tahap individu, pekerja membawa keragaman pengalaman, sikap, dan karakter ke dalam peran pekerjaan. Indikator individu ini juga dapat mempengaruhi pengetahuan, keterampilan, perilaku, dan motivasi di tempat kerja. Berdasar tinjauan, berbagai kemampuan yang menurun seiring bertambahnya usia, termasuk kemampuan fisik, perseptual, kognitif, dan psikomotorik. Usia terkadang menjadi sesuatu yang dapat berdampak positif maupun negatif terhadap pencapaian kinerja keselamatan dan kesehatan kerja.

Tingkat pendidikan akan  meningkatk  an perilaku yang baik bagi pekerja dalam menjalankan aktivitas di tempat kerjanya. Pendidikan dan pelatihan pekerja akan mempengaruhi perilaku dalam melaksanakan pekerjaannya, dan perilaku pekerja yang baik dan benar dapat mengurangi tingkat kecelakaan kerja serta meningkatkan kinerja keselamatan dan kesehatan kerja. Keragaman etnis dapat membawa akses yang lebih luas ke jaringan informasi, sosial dan budaya, yang pada gilirannya merangsang kreativitas, inovasi, dan kemampuan pemecahan masalah dalam organisasi. Hal ini membuat kerjasama antar tim semakin meningkat dengan kreativitas, inovasi dan kemudahan kemampuan untuk memecahkan masalah saat melakukan pekerjaan.

Lingkungan Kerja

Lingkungan kerja dalam suatu organisasi, merupakan faktor yang sangat penting untuk diperhatikan oleh manajemen. Sekalipun tidak melakukan proses produksi, namun lingkungan kerja berpengaruh langsung terhadap pekerja yang melakukan aktivitas harian. Lingkungan kerja terdiri dari desain, keamanan, dan peralatan pelindung. Memperhatikan sebelum merancang tempat kerja, kesehatan dan keselamatan juga perlu didukung oleh peralatan pelindung untuk semua pekerja. Kemampuan untuk beroperasi dengan aman dalam situasi apa pun dan untuk menangani keadaan diluar kendali secara efektif. Iklim keselamatan dan faktor organisasi (misalnya, pengawasan, kepemimpinan, pelatihan, dan desain kerja) merupakan awalan lingkungan untuk mencapai kinerja keselamatan.

Pekerja

Perilaku pekerja bisa jadi mengarah pada insiden yang cenderung secara dinamis selalu berubah, beragam pendekatan telah diterapkan dalam mengurangi perilaku tidak aman di tempat kerja seperti hukuman, pengawasan, kode dan prosedur yang harus dipatuhi, panduan, dan pelatihan. Keamanan ditentukan oleh tindakan manusia yang merupakan sumber daya penting untuk keselamatan. Faktor keselamatan ada dua yaitu faktor perilaku keselamatan, dan contributor dalam mengevaluasi kinerja keselamatan organisasi untuk mewujudkan keselamatan di tempat kerja, diperlukan komitmen yang kuat dan keterlibatan individu karyawan terhadap strategi dan aktivitas pencegahan di kemudian hari.

Pekerja tidak terlepas dari adanya masalah yang berkaitan dengan Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Kejadian Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Kecelakaan Akibat Kerja (KAK) di Indonesia tahun 2011 tercatat 96.314 kasus dengan korban meninggal 2.144 orang dan cacat 42 orang. Pada tahun 2012 kasus PAK dan KAK meningkat menjadi 103.000 kasus dengan inilah muncul Peraturan Pemerintah No 50 Tahun 2012.

Hal ini menunjukkan bahwa penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) di Indonesia belum berjalan dengan baik. Masalah K3 tidak hanya menjadi tanggung jawab pemerintah tetapi tanggung jawab dari semua pihak terutama pengusaha, tenaga kerja dan masyarakat. Pelaksanaan SMK3 adalah salah satu bentuk upaya untuk menciptakan tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran lingkungan sehingga dapat mengurangi dan atau bebas dari PAK dan KAK, pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja.

Manajemen

Aktivitas penunjang untuk mewujudkan budaya K3 dalam manajemen diperlukan pelatihan atau instruksi tertulis, dan komunikasi yang baik serta efektif. Keputusan pimpinan puncak terkait keselamatan akan menimbulkan dampak dedikasi pekerja terhadap keselamatan agar pekerja menghargai dan memprioritaskan keselamatan diri. Dengan begitu, pekerja akan bertindak dalam perilaku yang aman di lingkungan kerja. Pengetahuan dan perilaku keselamatan rekan kerja akan menjadi hal penting.

Pendidikan dan pelatihan dapat meminimalisir angka kecelakaan kerja yang terdiri dari 4 komponen yaitu materi berupa teori dasar K3, peralatan yang digunakan, metode pembelajaran / pelatihan dengan menggunakan Pembelajaran Berbasis Kompetensi, Pembelajaran Kooperatif, dan Pembelajaran Kontekstual, serta evaluasi pembelajaran / pelatihan. Dengan memberikan pelatihan yang baik dan kegiatan pengembangan tentang kesehatan dan keselamatan serta membangun komunikasi yang tepat, pekerja akan meningkatkan komitmen dan kesadaran terhadap kesehatan dan keselamatan.

Dengan demikian, Penyakit dan Kecelakaan Akibat Kerja harus dicegah dengan melakukan upaya salah satunya pelatihan dasar K3 bagi para pekerja agar mencegah hal tersebut terjadi di dalam organisasi.

About the author
duniatender.com Sebagai penulis artikel di IzinBerusaha.com

Christina Pasaribu adalah seorang konsultan bisnis berpengalaman yang berdedikasi untuk membantu perusahaan mencapai kesuksesan dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Dengan pengetahuan mendalam tentang strategi bisnis dan pasar yang luas, Christina membantu kliennya mengidentifikasi peluang baru, menghadapi tantangan, dan mengoptimalkan kinerja bisnis mereka.

Sebagai seorang konsultan di duniatender.com, Christina Pasaribu telah bekerja dengan berbagai perusahaan dari berbagai industri. Ia memiliki latar belakang yang kuat dalam analisis data dan pemahaman yang mendalam tentang tren pasar, yang memungkinkannya memberikan wawasan berharga kepada klien-kliennya.

Christina juga dikenal karena pendekatannya yang kolaboratif dan kemampuannya untuk berkomunikasi dengan baik dengan berbagai pihak. Ia percaya bahwa kerjasama tim yang efektif adalah kunci untuk mengatasi tantangan bisnis dan mencapai hasil yang optimal.

Selain menjadi konsultan bisnis yang sukses, Christina juga aktif dalam berbagi pengetahuannya melalui menulis artikel untuk duniatender.com. Artikel-artikelnya yang informatif dan berbobot telah membantu banyak pembaca untuk memahami lebih dalam tentang strategi bisnis, pengadaan tender, dan perencanaan bisnis.

Christina Pasaribu selalu bersemangat dalam mencari solusi inovatif untuk tantangan bisnis yang kompleks, dan dia terus berkomitmen untuk memberikan nilai tambah kepada setiap klien yang dia layani.

Duniatender.com membantu melakukan Persiapan Tender Perusahaan

Dari perencaan mengambil bidang usaha, kualifikasi sampai dengan persiapan dokumen tender dengan tujuan untuk Memenangkan Proyek

Dapatkan Layanan Prioritas dengan menghubungi tim kami

Duniatender.com sebagai konsultan bisnis, berpengalaman dalam memberikan solusi bisnis yang inovatif dan efektif untuk perusahaan di berbagai industri. Tim kami yang terdiri dari para ahli di bidang strategi, keuangan, dan operasi akan bekerja sama dengan Anda untuk mencapai tujuan bisnis Anda. Kami menyediakan layanan yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan Anda, termasuk analisis pasar, perencanaan strategis, dan pengembangan bisnis. Dengan pengalaman kami yang luas dan metode yang teruji, kami yakin dapat membantu perusahaan Anda untuk tumbuh dan berkembang lebih sukses.

Duniatender.com Proses SKK Konstruksi cepat dan memuaskan

Konsultasikan goal bisnis dengan kami, supaya dapat mengikuti jadwal tender

Pilih Sub bidang pekerjaan yang akan diambil, misalnya:

  • Konsultan atau Kontraktor
  • Spesialis atau Umum
  • Kecil, Besar atau Menengah
  • Jangan sampai hanya selembar kertas yang belum terpenuhi, anda GAGAL TENDER. Semua cara melengkapi persyaratan perizinan Dasar hingga Izin Operasional ADA DISINI !!
  • Saatnya anda lengkapi semua persyaratan IZIN DASAR & IZIN OPERASIONAL perusahaan anda mulai dari AKTA pendirian/perubahan, NIB (penetapan KBLI yang tepat) hingga Izin Operasional di semua sektor yang anda jalankan.
Terjamin
Sertifikat terjamin keasliannya dan dapat dicek online
Proses Cepat
Dengan puluhan tahun pengalaman kami, proses menjadi lebih cepat
Free Konsultasi
Konsultasi gratis sesuai dengan kebutuhan
24/7 Support
Contact us 24 jam sehari, 7 hari seminggu.

SBUJK

Sertifikat Badan Usaha (SBU) adalah bukti pengakuan formal tingkat Kompetensi usaha jasa pelaksana konstruksi (KONTRAKTOR) dan perencana konstruksi atau pengawas konstruksi (KONSULTAN) .

Sertifikat ISO (9001,14001,27001,37001,45001)

Perusahaan atau brand yang telah memiliki sertifikat ISO akan lebih berpeluang memenangkan persaingan pasar global. Pasalnya, perusahaan atau brand tersebut telah memiliki jaminan kualitas produk (barang atau jasa) dari ISO sehingga mendapatkan kepercayaan dari konsumen

SMK3

Menurut PP.No.50/2012, perusahaan yang harus menerapkan dan memiliki sertifikat SMK3 adalah perusahaan dengan jumlah karyawan 100 orang atau lebih atau perusahaan yang memiliki resiko tinggi.

SBUJPTL

Sertifikat Badan Usaha Jasa Penunjang Tenaga Listrik merupakan bukti pengakuan formal Badan Usaha bidang Kelistrikan yang dinyatakan telah berkompetensi sesuai klasifikasi pekerjaan yang dijalankan, dan menjadi syarat pengajuan IUJPTL - Izin Usaha Jasa Penunjang Tenaga Listrik

SKK Konstruksi

SKA atau Sertifikat Keahlian dan SKT atau Sertifikat Keterampilan kini berganti istilah menjadi Sertifikat Kompetensi Kerja (SKK) Jasa Konstruksi Para Kontraktor yang baru mengajukan Registrasi & Sertifikasi Jasa Konstruksi ataupun yang melakukan perpanjangan IUJK - Izin Usaha Jasa Konstruksi saat ini, maka SBU & Sertifikat tenaga ahli atau SKA / SKT mengalami TRANSISI selama tahun 2021.

Pendirian PT/CV

Pendirian PT/CV. Mendirikan sebuah badan usaha atas usaha yang akan / sedang anda jalankan, adalah keputusan yang tepat dan sebuah LANGKAH BESAR. Namun, jangan hanya sekedar membuat wadahnya saja, tetapi juga bagaimana proyek-proyek yang akan anda jalankan kedepan sudah tertuang diawal didalam legalitas badan usaha.

Bagaimana cara kami membantu Perusahaan Anda?

  • 01. Business Goal

    Ceritakan kepada kami, goal bisnis Anda.

    • Mau ambil kualifikasi kontraktor atau konsultan
    • Kapan akan mengikuti tender
    • Tender apa yang akan diikuti
  • 02. Review kebutuhan teknis

    • Data penjualan tahunan;
    • Data kemampuan keuangan/nilai aset;
    • Data ketersediaan Tenaga Kerja Konstruksi
    • Data kemampuan dalam menyediakan Peralatan konstruksi;
    • Data penerapan sistem manajemen anti penyuapan ISO 37001;
    • Data keanggotaan asosiasi BUJK yang terdaftar di LPJK.
  • 03. Tenaga Ahli & Peralatan

    Apakah sudah memiliki tenaga ahli dan peralatan pendukung konstruksi

    Kami dapat membantu proses SKK - Sertifikat Kompetensi Kerja Konstruksi dan pemenuhan Peralatan

    Termasuk Ijin Operator (SIO) dan Ijin Alatnya (SIA)

  • 04. Proses SBU

    SBU Jasa Konstruksi ini dikeluarkan oleh LSBU atau Lembaga Sertifikat Badan Usaha yang di Akreditasi oleh LPJK PUPR

    • BUJK Nasional
    • BUJK PMA
    • BUJK Asing