Tender Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan

Rp. 704.361.000,00

Kota Malang - Malang (Kota)

Kota Malang - Malang (Kota)
LPSE Kota Malang
Tender Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan Kota Malang - Malang (Kota) LPSE Kota Malang

LPSE Kota Malang

Tender Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan

Nilai Pagu Paket Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan Rp. 704.361.000,00

Persyaratan Kualifikasi Administrasi/Legalitas
Memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan untuk menjalankan kegiatan/usaha.
Jenis Izin Bidang Usaha/Sub Bidang Usaha/Klasifikasi/Sub Klasifikasi
NIB KBLI tahun 2020 Kode 42101 Konstruksi Bangunan Sipil Jalan
3. Memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) dengan Kualifikasi Usaha Kecil [Kecil/Menengah/Besar], serta disyaratkan sub bidang klasifikasi/layanan SBU SI003 - Jasa Pelaksana Konstruksi Jalan Raya (kecuali Jalan Layang), Jalan, Rel Kereta Api, dan Landasan Pacu Bandara yang masih berlaku dan / atau LSBU BS001 - Konstruksi Bangunan Sipil Jalan [sesuai dengan sub bidang klasifikasi/layanan SBU yang dibutuhkan]<br/>
6. Memiliki 9001 dan telah memenuhi kewajiban pelaporan perpajakan (SPT Tahunan) tahun pajak 2021 [tuliskan tahun pajak yang diminta dengan memperhatikan batas akhir pemasukan penawaran dan batas akhir pelaporan pajak sesuai peraturan perpajakan]<br/>
7. Memiliki akta pendirian perusahaan dan aktaperubahan perusahaan (apabila ada perubahan)
8. Tidak masuk dalam Daftar Hitam, keikutsertaannya tidak menimbulkan pertentangan kepentingan pihak yang terkait, tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit, kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan dan/atau yang bertindak untuk dan atas nama Badan Usaha tidak sedang dalam menjalani sanksi pidana, dan pengurus/pegawai tidak berstatus Aparatur Sipil Negara, kecuali yang bersangkutan mengambil cuti di luar tanggungan Negara
9. Memiliki pengalaman paling kurang 1 (satu) pekerjaan konstruksi dalam kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir, baik di lingkungan pemerintah maupun swasta termasuk pengalaman subkontrak, kecuali bagi pelaku usaha yang baru berdiri kurang dari 3 (tiga) tahun
10. Memenuhi Sisa Kemampuan Paket (SKP)dengan perhitungan:SKP = 5 - P, dimana P adalah Paket pekerjaan yang sedang dikerjakan (hanya untuk peserta Kualifikasi Usaha Kecil)
Persyaratan Kualifikasi Lain
12. Memiliki dan melampirkan Status Valid Keterangan Wajib Pajak berdasarkan hasil konfirmasi Status Wajib Pajak dengan melampirkan hasil tangkapan layar screenshot dari login pada alamat website resmi DJP Online httpdjponline.pajak.go.id dan atau Tangkapan Layar screenshot Akun SIKAP
Image Description

Syarat Tender Belum terpenuhi? Tenang, Kami bantu sampai bisa ikut tender, Mulai dari NIB, SKK Konstruksi, ISO, CSMS, SBU Konstruksi, SBU Non Konstruksi, Laporan Akuntan Publik, SBUJPTL, SIUJPTL, Sertifikat Kompetensi Ketenagalistrikan (SKTTK) ESDM dll

Hubungi tim kami segera, supaya tidak gagal tender karena ketinggalan jadwal lelang/tender.

Detail Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan

Unit

LPSE Kota Malang

Pagu

Rp. 704.361.000,00 (704,0 Jt)

Metode

Tender - Pascakualifikasi Satu File - Harga Terendah Sistem Gugur

Tanggal

02-Nopember-2022 s/d 11-Nopember-2022

Satuan Kerja

DINAS PEKERJAAN UMUM PENATAAN RUANG PERUMAHAN DAN KAWASAN PERMUKIMAN

K/L/PD

Pemerintah Daerah Kota Malang

Rencana Umum Pengadaan

Kode RUP Nama Paket Sumber Dana
37088965 Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkandang APBDP
Tender Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan Kota Malang - Malang (Kota) LPSE Kota Malang

Lokasi Pekerjaan

Peta Kota Malang - Malang (Kota)

Tentang LPSE Kota Malang

Koordinat: .mw-parser-output .geo-default,.mw-parser-output .geo-dms,.mw-parser-output .geo-dec{display:inline}.mw-parser-output .geo-nondefault,.mw-parser-output .geo-multi-punct{display:none}.mw-parser-output .longitude,.mw-parser-output .latitude{white-space:nowrap}7°58′37.5″S 112°38′02.6″E / 7.977083°S 112.634056°E / -7.977083; 112.634056

Kota Malang (bahasa Jawa: Hanacaraka: ꦩꦭꦁ, Pegon: مالاڠ; pengucapan bahasa Jawa: ) adalah sebuah kota yang terletak di Provinsi Jawa Timur, Indonesia, Kota ini merupakan kota terbesar kedua di Jawa Timur setelah Surabaya, dan kota terbesar ke-12 di Indonesia. Kota ini didirikan pada masa Pemerintahan Belanda pada 1 April 1914 dengan E.K Broeveldt sebagai wali kota pertama. Kota ini terletak di dataran tinggi seluas 145,28 km² yang merupakan enklave Kabupaten Malang. Bersama dengan Kota Batu dan Kabupaten Malang, Kota Malang merupakan bagian dari kesatuan wilayah yang dikenal dengan Malang Raya.

Kota Malang dikenal baik sebagai Pusat kota pendidikan. Kota ini memiliki berbagai perguruan tinggi terbaik seperti Universitas Brawijaya, Universitas Negeri Malang, UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, dan Politeknik Negeri Malang. Selain itu, kota ini merupakan kota pariwisata karena alamnya yang menawan yang dikelilingi oleh pegunungan dan udaranya yang cenderung sejuk. Malang juga terkenal sebagai kota bunga karena banyaknya bunga yang menghiasi kota. Kota Malang dikenal sebagai kota seni karena banyaknya kesenian khas dari kota ini, mulai dari tarian hingga pertunjukan, seperti Tari Topeng Malang.

Kota Malang terdiri atas berbagai macam orang dari berbagai macam suku bangsa dan budaya. Penduduk kota Malang mencapai 895.387 jiwa dengan suku mayoritas Jawa, diikuti dengan Madura. Wilayah Metropolitan Malang (Malang Raya) merupakan kawasan metropolitan terbesar kedua di Jawa Timur setelah Gerbangkertosusila. Jika dilihat dari sisi budaya, Kota Malang termasuk ke dalam Kawasan Kebudayaan Arek.

Kota Malang menyimpan berbagai macam peninggalan bersejarah. Kota ini menyimpan peninggalan masa Kerajaan Kanjuruhan hingga Belanda. Peninggalan Belanda pada umumnya berupa bangunan-bangunan kuno seperti Gereja Kayutangan yang berarsitektur gotik. Malang pun mengadakan berbagai acara untuk melestarikan cagar budayanya, salah satunya seperti Festival Malang Tempo Doeloe. Malang pun memiliki banyak peninggalan sejarah yang menjadi markah tanah seperti Tugu Malang (Alun-Alun Bundar)..

Asal usul penamaan Malang sampai sekarang masih diperdebatkan oleh para ahli sejarah. Nama "Malang" muncul pertama kali pada Prasasti Pamotoh/Ukirnegara (1120 Saka/1198 Masehi) yang ditemukan pada tanggal 11 Januari 1975 oleh seorang administrator perkebunan Bantaran di Wlingi, Kabupaten Blitar. Dalam prasasti tembaga tersebut, tertulis salah satu bagiannya (dengan terjemahannya sebagai berikut) sebagai berikut.

…di sebelah timur tempat berburu sekitar Malang bersama wacid dan mancu, persawahan Dyah Limpa yaitu…

Malang di sini merujuk pada sebuah daerah di timur Gunung Kawi. Meskipun telah diketahui bahwa penggunaan Malang setidaknya telah berlangsung sejak abad ke-12 Masehi, tidak bisa dipastikan asal mula penamaan wilayahnya.

Nama Malangkuçeçwara terdiri atas 3 kata, yakni mala yang berarti kebatilan, kecurangan, kepalsuan, dan kejahatan, angkuça (diucapkan ) yang berarti menghancurkan atau membinasakan, dan içwara (diucapkan ) yang berarti Tuhan. Oleh karena itu, Malangkuçeçwara berarti "Tuhan telah menghancurkan yang batil".

Hipotesis kedua merujuk sebuah kisah penyerangan pasukan Kesultanan Mataram ke Malang pada 1614 yang dipimpin oleh Tumenggung Alap-Alap. Menurut cerita rakyat, terdapat sebuah percakapan antara Tumenggung Alap-Alap dengan salah satu pembantunya mengenai kondisi wilayah Malang sebelum penyerangan dimulai. Pembantu dari Tumenggung Alap-Alap tersebut menyebut warga dan prajurit dari daerah tersebut sebagai penduduk yang "menghalang-halangi" (malang dalam Bahasa Jawa) kedatangan dari pasukan Mataram. Setelah penaklukan tersebut, pihak Mataram menamakan daerah itu Malang.

Wilayah cekungan Malang telah ada sejak masa Prasejarah sebagai kawasan pemukiman. Banyaknya sungai yang mengalir di sekitar tempat ini membuat wilayah Malang menjadi kawasan pemukiman. Wilayah Dinoyo dan Tlogomas diketahui merupakan kawasan pemukiman prasejarah. Selanjutnya, berbagai prasasti (misalnya Prasasti Dinoyo), bangunan percandian dan arca-arca, bekas-bekas fondasi batu bata, bekas saluran drainase, serta berbagai gerabah ditemukan dari periode akhir Kerajaan Kanjuruhan (abad ke-8 dan ke-9) juga ditemukan di tempat yang berdekatan.

Meskipun hipotesis-hipotesis tersebut belum ditentukan kebenarannya, dalam sebuah prasasti tembaga yang ditemukan pada akhir tahun 1974 di perkebunan di Wlingi, Blitar tertulis dalam salah satu bagiannya sebagai berikut.

Dari bunyi prasasti itu ternyata Malang merupakan satu tempat di sebelah timur dari tempat-tempat yang tersebut dalam prasasti itu. Dari prasasti inilah diperoleh satu bukti bahwa pemakaian nama Malang telah ada paling tidak sejak abad 12 Masehi.

Munculnya Kerajaan Kanjuruhan tersebut, oleh para ahli sejarah dipandang sebagai tonggak awal pertumbuhan pusat pemerintahan yang sampai saat ini, setelah 12 abad berselang, telah berkembang menjadi Kota Malang. Oleh karena itu, kerajaan tersebut dianggap sebagai cikal bakal kota ini.

Setelah kerajaan Kanjuruhan, pada masa emas kerajaan Singhasari (1000 tahun setelah Masehi) di daerah Malang masih ditemukan satu kerajaan yang makmur, banyak penduduknya serta tanah-tanah pertanian yang amat subur. Ketika Islam menaklukkan Kerajaan Majapahit sekitar tahun 1400, Patih Majapahit melarikan diri ke daerah Malang. Sultan Mataram dari Jawa Tengah yang akhirnya datang dan berhasil menaklukkan daerah ini pada tahun 1614 setelah mendapat perlawanan yang sengit dari penduduk daerah ini.

Pada masa penjajahan kolonial Hindia Belanda, tepatnya pada 1 April 1914, daerah Malang dijadikan wilayah gemente (kotapraja).

Seperti halnya kebanyakan kota-kota lain di Indonesia pada umumnya, Kota Malang modern tumbuh dan berkembang setelah hadirnya administrasi kolonial Hindia Belanda. Fasilitas umum direncanakan sedemikian rupa agar memenuhi kebutuhan keluarga Belanda. Kesan diskriminatif masih berbekas hingga sekarang, misalnya Jalan Besar Ijen dan kawasan sekitarnya.

Pada masa kependudukan Jepang di Indonesia, Kota Malang yang merupakan bagian dari Indonesia pun ikut serta diduduki oleh Jepang. Bala Tentara Dai Nippon mulai menduduki Kota Malang pada 7 Maret 1942.

Pada masa kependudukan Jepang pun terjadilah peralihan fungsi bangunan. Rumah-rumah tempat tinggal orang Belanda diallihkan fungsinya. Bangunan Belanda di Jalan Semeru No. 42 yang dulunya digunakan sebagai kantor ataupun markas pasukan Belanda dialihfungsikan menjadi gedung Kentapetai.

Sebagai daerah yang berjaya sejak zaman dahulu, Kota Malang sudah mengalami beberapa kali pergantian pemerintah. Pada Abad ke-8 M, Malang menjadi ibu kota Kerajaan Kanjuruhan dengan rajanya, yaitu Gajayana. Setelah Belanda masuk, pemerintah memusatkan kedudukannya di sekitar Kali Brantas. Pada 1824, Malang mulai mempunyai asisten residen karena sudah menjadi afdeling dan ditetapkan sebagai kotapraja (stadsgemeente) pada 1914. Malang menjadi bagian Republik Indonesia pada 21 September 1945 dan dimasuki kembali pada 2 Maret 1947 setelah diduduki kemballi oleh Belanda. Pemerintah diubah menjadi Pemerintah Kota Malang pada 1 Januari 2001.

Kota Malang terletak di tengah-tengah Kabupaten Malang dan sisi selatan Pulau Jawa. Kota ini memiliki luas sebesar 145,28 Km². Kota ini dibatasi oleh Kecamatan Singosari dan Kecamatan Karangploso di sisi utara; Kecamatan Pakis dan Kecamatan Tumpang di sisi timur; Kecamatan Tajinan dan Kecamatan Pakisaji di sisi selatan; dan Kecamatan Wagir dan Kecamatan Dau di sisi barat yang semuanya merupakan kecamatan di Kabupaten Malang.

Bagian-bagian Kota Malang memiliki kekhasan sendiri sehingga memiliki kecocokan tersendiri dalam berbagai aktivitas. Bagian selatan Kota Malang merupakan dataran tinggi yang cukup luas sehingga cocok untuk industri; bagian utara merupakan dataran tinggi yang subur sehingga cocok untuk pertanian; bagian timur merupakan dataran tinggi dengan keadaan kurang subur; dan bagian barat merupakan dataran tinggi yang amat luas dan kini menjadi daerah pendidikan.

Kota Malang dilalui oleh salah satu sungai terpanjang di Indonesia serta terpanjang kedua di Pulau Jawa setelah Bengawan Solo, yaitu Sungai Brantas yang mata airnya terletak di lereng Gunung Arjuno di sebelah barat laut kota. Sungai kedua terpanjang di Malang adalah Sungai Metro yang melalui Kota Malang di Kelurahan Karangbesuki, Kecamatan Sukun.

Kota Malang terletak di dataran tinggi. Kota ini terletak pada ketinggian antara 440—667 meter di atas permukaan air laut. Titik tertinggi kota ini berada di CitraGarden City Malang, sebuah kota mandiri, sedangkan wilayah terendah Kota Malang berada di kawasan Dieng.

Kota Malang dikelilingi oleh beberapa gunung serta pegunungan. Kota ini dikelilingi oleh Gunung Arjuno di sebelah utara; Gunung Semeru dan Gunung Bromo di sebelah timur; Gunung Kawi dan Gunung Panderman di sebelah barat.

Kota Malang beriklim tropis. Menurut kondisi iklim Kota Malang selama tahun 2016 tercatat rata-rata suhu udara berkisar antara 22,4 °C—24,3 °C, sedangkan suhu maksimum mencapai 30,2 °C dan suhu minimum 16,5 °C.

Dari hasil pengamatan Stasiun Klimatologi Karangploso, curah hujan yang relatif tinggi terjadi pada bulan Februari, November, dan Desember. Sedangkan, pada bulan Juni dan September curah hujan relatif rendah. Kecepatan angin maksimum terjadi di bulan Mei, September, dan Juli.

Dasar hukum bagi Kota Malang adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 1950. Malang berstatus sebagai kota yang menjadi bagian dari Provinsi Jawa Timur.

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Malang (disingkat DPRD Kota Malang) adalah sebuah lembaga legislatif unikameral di kota Malang, Indonesia. Dewan ini terdiri dari 45 anggota yang dipilih berdasarkan daftar terbuka dari partai dalam pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Pemilihan dilakukan bersamaan dengan pemilihan anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Perwakilan Daerah serta Dewan Perwakilan Rakyat Daerah seluruh Indonesia. Pemilihan umum terakhir dilaksanakan pada 17 April 2019. Jumlah kursi untuk DPRD Kota Malang 45 kursi di mana Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan menjadi partai mayoritas dengan perolehan 12 kursi, disusul Partai Kebangkitan Bangsa dengan 7 kursi, PKS 6 kursi, dan Partai Gerindra dengan 5 kursi.

Dewan ini berkantor dan bersidang di Gedung DPRD Kota Malang, Klojen, Malang. Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kota Malang dalam delapan periode terakhir.

Pimpinan DPRD Kota Malang periode 2019-2024 terdiri dari I Made Rian Diana Kartika (ketua; PDI-P), Abdurrochman (wakil ketua; PKB), Asmualik (wakil ketua; PKS), dan Rimzah (wakil ketua; Gerindra) yang resmi menjabat sejak 23 September 2019.

Kota Malang terdiri dari 5 kecamatan dan 57 kelurahan (dari total 666 kecamatan, 777 kelurahan, dan 7.724 desa di Jawa Timur). Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 834.545 jiwa dengan luas wilayah 145,28 km² dan sebaran penduduk 5.744 jiwa/km².

Secara administratif wilayah Kota Malang dibagi menjadi 5 kecamatan. 5 kecamatan tersebut terbagi lagi menjadi 57 kelurahan. Kecamatan Klojen, Blimbing, dan Sukun memiliki 11 kelurahan, Blimbing, sedangkan Kedungkandang dan Lowokwaru memiliki 12 kelurahan. Kode pos kota pun dimulai dari 65111—65149.

DPRD-GR mengukuhkan lambang Kotamadya Malang dengan Perda No. 4 Tahun 1970. Lambang kota mengandung bendera nasional Indonesia yang membatasi segi lima berwarna kuning, hijau, dan biru muda. Semboyan kota pada lambang kota tersebut dipakai sejak hari peringatan 50 tahun berdirinya Kotapraja Malang pada 1964. Sebelum itu, semboyan yang digunakan adalah "Malang Namaku, Maju Tujuanku" yang merupakan terjemahan dari semboyan berbahasa Latin, yaitu "Malang Nominor, Sursum Moveor" yang disahkan oleh Gouvernement besluit dd. 25 April 1938 N. 027. Semboyan baru itu diusulkan oleh Prof. DR. R. Ng. Poerbatjaraka dan erat hubungannya dengan asal mula Kota Malang pada zaman Ken Arok.

Sebagai kota ternama, Kota Malang menjalin mitra kerja sama (kota kembar) dengan kota-kota lain di seluruh dunia. Saat ini terdapat dua kota yang menjalin kerja sama dengan Kota Malang: Fuqing, RRT dan Hebron, Palestina.

Jumlah penduduk Kota Malang adalah 895.387 jiwa pada tahun 2017. Dengan luas Kota Malang yang mencapai 145,28 km², kepadatan penduduk Kota Malang mencapai 6.200 jiwa/km². Malang merupakan kota ke-21 terbesar di Indonesia dan merupakan kota ke-18 terpadat se-Indonesia.

Sebagian besar penduduk Kota Malang berasal dari suku Jawa. Namun, jika dibanding dengan masyarakat Jawa pada umumnya, suku Jawa di Malang memiliki temperamen yang sedikit lebih keras dan egaliter. Salah satu penyebabnya adalah tipologi arek Malang terinspirasi oleh Ken Arok yang diceritakan sebagai raja yang tegas dan lugas meskipun keras. Terdapat pula sejumlah suku-suku minoritas seperti Madura, Arab, Tionghoa, dan lain-lain. Sebagai kota pendidikan, Malang juga menjadi tempat tinggal mahasiswa dari berbagai daerah dari seluruh Indonesia, bahkan di antara mereka juga membentuk komunitas tersendiri.

Mayoritas penduduk kota Malang menganut agama Islam, diikuti dengan Kristen Protestan, Kristen Katolik, Hindu, Buddha, dan Konghucu. Bangunan tempat ibadah banyak yang telah berdiri semenjak zaman dahulu antara lain Masjid Agung Jami' Kota Malang, Gereja Hati Kudus Yesus, Katedral Ijen (Santa Perawan Maria dari Gunung Karmel), Klenteng Eng An Kiong di Kotalama, dan sebuah pura di Puncak Buring.

Malang juga menjadi pusat pendidikan keagamaan karena memiliki banyak pesantren dan pusat pendidikan Kristen. Salah satu pesantren yang terkenal ialah Pondok Pesantren Al-Hikmah pimpinan K.H. Hasyim Muzadi. Ada pula pusat pendidikan Kristen berupa Seminari Alkitab, salah satunya adalah Seminari Alkitab Asia Tenggara yang didirikan pada 1954. Penduduk kota Malang memiliki toleransi antar umat beragama. Keberadaan Masjid Jami' dan Gereja Protestan Indonesia Barat (GPIB) Immanuel di Kota Malang, menjadi salah satu simbol toleransi tersebut.

Bahasa Indonesia merupakan bahasa resmi di Kota Malang, seperti Indonesia. Namun, bahasa Jawa dengan dialek Jawa Timuran merupakan bahasa sehari-hari masyarakat Malang. Kalangan minoritas suku Madura menuturkan bahasa Madura. Malang dikenal memiliki dialek khas yang disebut boso Walikan (osob Kiwalan), yaitu cara pengucapan kata secara terbalik, misalnya Malang menjadi ngalam, bakso menjadi oskab, dan burung menjadi ngurub. Gaya bahasa masyarakat Malang terkenal egaliter dan blak-blakan yang menunjukkan sikap masyarakatnya yang tegas, lugas, dan tidak mengenal basa-basi. Menurut masyarakat, awal adanya bahasa khas ini adalah para pejuang yang ingin perbincangannya tidak dapat dimengerti oleh penjajah, dan sampai saat ini masih banyak dalam komunitas keluarga menggunakan bahasa ini dalam kehidupan sehari-hari.

Kota Malang memiliki perekonomian yang maju dan majemuk dan merupakan kawasan ekonomi yang disorot oleh Pemprov Jawa Timur. PDRB Kota Malang mencapai 57.171,60 miliar rupiah dengan kontribusi ekonomi 3,06% terhadap PDRB Jawa Timur; Kota Malang menjadi kota dengan PDRB terbesar ketiga se-Jawa Timur dan dati II dengan PDRB terbesar kesepuluh se-Jawa Timur. PDRB per kapita Kota Malang, yakni 66.758,1 ratus ribu rupiah merupakan keenam terbesar se-Jawa Timur, setelah Kabupaten Pasuruan. Kota Malang memiliki jumlah pengangguran 6.000 jiwa dengan tingkat perngangguran terbuka 7,28%. Pengangguran tersebut salah satunya disebabkan oleh perguruan tinggi. Kawasan Pasar Besar Malang merupakan pusat bisnis dan perekonomian Kota Malang|kiri]]Perekonomian Kota Malang ditunjang dari berbagai sektor, di antaranya industri, jasa, perdagangan, dan pariwisata. Sektor yang menyumbang terbanyak adalah perdagangan yang menyumbang 29,53% dari total PDRB Kota Malang. Malang pun terkenal dengan salah satu perusahaan rokok terkenal, yaitu Bentoel.

Perekonomian Kota Malang menerapkan sistem ekonomi kreatif. Hal ini dapat dibuktikan dengan tingginya peranan UMKM dalam ekonomi. Pemerintah kota terus mendorong perkembangan UMKM,di antaranya dengan mengadakan berbagai expo dan festival. Selain UMKM, aplikasi dan permainan digital pun dijadikan subsektor penerapan ekonomi kreatif. Secara tidak langsung, ekonomi kreatif ini pun mendorong pembangunan manusia Kota Malang.

Pada tahun 2016, ekonomi Kota Malang tumbuh sebesar 5,61%. Pertumbuhan ekonomi yang cukup pesat ini didongkrak oleh pariwisata. Selain itu, pertumbuhan ekonomi pesat pun dikontribusikan oleh UMKM, industri, dan perdagangan.

Inflasi di Kota Malang sangatlah rendah. Pada September 2017, BPS mencatat bahwa inflasi Kota Malang sebesar 0,05%. Penyebab mendasar inflasi adalah naiknya indeks harga konsumen secara umum. Meskipun rendah, tingkat inflasi Kota Malang pernah menjadi yang tertinggi se-Jawa Timur, yaitu pada Juli 2017 dengan inflasi sebsar 0,30%.

Pariwisata di Kota Malang cukup besar. Pada tahun 2016, tercatat jumlah wisatawan domestik di Kota Malang berjumlah 3.987.074 orang, sedangkan wisatawan mancanegara sejumlah 9.535 orang. Jumlah wisatawan tahun 2016 merupakan suatu lonjakan yang signifikan dari tahun sebelumnya. Dengan melihat bukti tersebut, pemerintah optimis jumlah kunjungan wisatawan, terutama mancanegara akan terus meningkat.

Malang dikenal memiliki banyak sekali kampung tematik yang bernuansa pedesaan dan khas. Di antaranya, yang paling terkenal adalah Kampung Wisata Jodipan (Kampung Warna-Warni), kampung warna-warni pertama di Indonesia yang menjadi salah satu destinasi favorit di Kota Malang. Selain itu, ada juga Kampung Tridi yang terletak di seberang Kampung Warna-Warni yang terkenal akan karya seni mural di dinding-dinding perumahannya, seperti Haji Lane di Singapura. Kedua kampung tersebut dihubungkan oleh sebuah jembatan kaca. Keduanya merupakan tempat selfie favorit para wisatawan.

Selain itu, ada juga kampung wisata di Kota Malang yang terkenal akan keramahan lingkungannya dan kehijauannya. Di antaranya adalah Kampung Glintung Go Green (3G) yang terletak di Purwantoro dan Kampung Bamboo Mewek di Tunjungsekar. Keramahan lingkungan di Kampung 3G dapat dilihat dari penuhnya kampung oleh tanaman. Kampung 3G pun merupakan kampung konservasi air pertama di Indonesia. Sedangkan, Kampung Bamboo Mewek dianggap ramah lingkungan karena penuh dengan pohon dan bambu serta merupakan kampung konservasi.

Sebagai kota berbudaya, Malang pun memiliki kampung-kampung budaya. Kampung Budaya Polowijen adalah salah satunya. Kampung ini dianggap sebagai kampung budaya karena menyimpan dan menampilkan berbagai situs warisan budaya: topeng malangan, makam Mbah Reni, pembuat topeng malangan pertama, dan Sumur Windu, tempat pemandian Ken Dedes pada zaman dahulu. Kampung ini pun memiliki perpustakaan unik yang terletak di gazebo. Selain kampung tersebut, ada juga Kampung Topeng Malangan. Sesuai namanya, mulai dari gerbang menuju kawasan tersebut, pengunjung akan disambut ratusan topeng dengan aneka warna dan berbagai karakter seperti dalam kisah-kisah panji.

Malang juga terdapat beberapa taman kota dan kampung wisata yang mendukung kelestarian alam, salah satunya adalah kampung terapi hijau. Kampung Terapi Hijau Malang adalah sebuah komunitas yang berfokus pada terapi hijau dan keberlanjutan di Malang, Jawa Timur. Mereka menggabungkan konsep terapi hijau, lingkungan, dan gaya hidup berkelanjutan untuk menciptakan lingkungan yang sehat dan harmonis. Dalam Kampung Terapi Hijau Malang, masyarakat belajar tentang pentingnya menjaga kelestarian alam dan memanfaatkan tumbuhan sebagai sumber kesehatan dan kesejahteraan. Mereka mungkin mengadakan kegiatan seperti penanaman pohon, pelatihan pertanian organik, dan berbagai kegiatan terapi hijau lainnya. Selain itu, komunitas ini juga mendorong gaya hidup berkelanjutan, seperti mengurangi limbah plastik, mendaur ulang, dan meminimalkan jejak karbon. Mereka berupaya menciptakan lingkungan yang ramah lingkungan dan sehat untuk generasi mendatang.

Pada Februari 2015, Pemerintah Kota Malang meluncurkan sistem angkutan bus tingkat wisata bewarna hijau yang dinamai Bus Macito, singkatan dari Malang City Tour yang disediakan secara gratis dan khusus untuk para wisatawan. Bus ini beroperasi di Kota Malang dari depan gedung DPRD Kota Malang dan rutenya melewati beberapa titik-titik penting di tiap sudut kota, di antaranya beberapa museum-museum penting, kawasan Jalan Ijen, wisata kuliner, dan sebagainya. Bus ini berkapasitas 40 penumpang dengan jatah keliling sebanyak tiga kali.

Sarana penginapan untuk pariwisata di Kota Malang beragam, mulai dari hotel, apartemen, losmen, hingga rumah singgah yang tersebar di seluruh penjuru kota. Keberagaman ini didukung oleh kenyataan bahwa Malang merupakan tujuan wisata paling populer di Indonesia setelah Bali, Bandung, dan Yogyakarta. Hotel yang paling terkenal di kota adalah Hotel Tugu karena hotel sudah dikenal baik di kalangan wisatawan asing dan sering memanjakan pengunjungnya dengan berbagai acara. Hotel terkenal lainnya adalah Hotel Pelangi karena hotel tersebut memiliki koleksi lukisan-lukisan Belanda.

Dinas Pendidikan (Diknas) Kota Malang mengoperasikan 195 SD negeri di Klojen, 44 di Blimbing, 44 di Kedungkandang, 45 di Lowokwaru, dan 41 di Sukun dengan total 333 SD, SDLB, dan MI yang terdata olehnya dan mengoperasikan 27 SMP negeri dengan total 133 SMP, SMPLB, dan MTs yang terdata olehnya. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur pun mengoperasikan 13 SMA negeri dan 13 SMK negeri dengan total 127 SMA, SMALB, SMK, dan MA yang terdata oleh Dinas Pendidikan Kota Malang.

Di kota ini ada beberapa sekolah yang berada pada jenjang menengah atas yang namanya sudah terkenal hingga tingkat nasional bahkan internasional. Beberapa di antaranya bahkan telah ditetapkan sebagai rintisan sekolah bertaraf internasional, dipelopori oleh SMA Negeri 3 Malang, selanjutnya diikuti oleh SMA negeri lainnya dan SMA Katolik St. Albertus Malang (SMA Dempo). Sekolah bergengsi lainnya ialah SMK Negeri 4 Malang yang terkenal di dunia Internasional dan nasional dan MAN 3 Malang yang mampu meraih berbagai prestasi nasional dan internasional. Ada pula sekolah ketarunaan seperti SMA Negeri Taruna Nala Jawa Timur yang dibina oleh TNI AL.

Sebagai kota pendidikan sejak zaman Belanda, Malang memiliki berbagai perguruan tinggi negeri seperti Universitas Brawijaya, UIN Maulana Malik Ibrahim, Politeknik Negeri Malang, dan Universitas Negeri Malang; perguruan tinggi swasta seperti Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Merdeka Malang, Institut Tekologi Nasional, dan Universitas Islam Malang. Terdapat pula politeknik seperti Politeknik Negeri Malang. Di antara perguruan tinggi negeri yang ada di Malang, Universitas Brawijaya dinilai sebagai yang paling mahal. Meskipun demikian, menurut Kemenristekdikti, Universitas Brawijaya merupakan yang terbaik di antara seluruh perguruan tinggi di Malang dan menempati urutan ke-8 nasional. Perguruan-perguruan tinggi ini pun menghadirkan berbagai orang dari bermacam-macam suku bangsa yang menetap di Malang. Pada tahun 2016, Kota Malang memiliki 86 perguruan tinggi.

Di Kota Malang, pendidikan di SD dan SMP negeri gratis karena telah dibiayai oleh pemerintah kota. Meskipun pemkot bercita-cita untuk mencanangkan pendidikan gratis hingga ke jenjang SMA/SMK, cita-cita ini tidak dapat direalisasikan karena APBD kota masih belum memungkinkan untuk menyokong program ini.

Pelayanan kesehatan di kota cukup memadai. Hal ini didukung oleh pemfokusan APBD yang dilakukan oleh pemkot. Di Kota Malang, terdapat ratusan rumah sakit, klinik, puskesmas, posyandu, dan pelayanan kesehatan lainnya. Pemerintah provinsi dan kota memiliki rumah sakit di kota ini. Pemerintah provinsi memiliki sebuah rumah sakit bertipe A, yaitu Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Saiful Anwar, sedangkan pemerintah kota memiliki sebuah rumah sakit yang lebih kecil, yakni Rumah Sakit Umum Daerah Kota Malang.

RSUD Dr. Saiful Anwar merupakan rumah sakit terbesar di kota. Rumah sakit tersebut merupakan rumah sakit rujukan Jawa Timur bagian selatan. Rumah sakit umum lainnya adalah RSUD Kota Malang, RS Panti Nirmala, RS Lavalette, RS Hermina Tangkubanprahu, RSI Malang, dan Persada Hospital.

Malang memiliki banyak rumah sakit pendidikan. RSUD Dr. Saiful Anwar dan RS Universitas Brawijaya menampung mahasiswa Universitas Brawijaya. RS Universitas Muhammadiyah Malang yang menampung mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang pun merupakan salah satunya.

Ditemukan berbagai peninggalan masa prasejarah di Malang karena sudah dihuni sejak zaman prasejarah. Di Bakalankrajan, rakyat menemukan lumpang dan dolmen. Selain itu, ditemukan pula lumpang dan batu gores di Tlogomas yang kini berada di Museum Mpu Purwa. Selain itu, peninggalan masa Kerajaan Hindu-Buddha pun tidak kalah. Telah ditemukan tempat pemujaan Hindu sekte Siwa pada masa Singhasari atau Majapahit di McDonald's yang dinamai Situs Ketawanggede.

Peninggalan yang paling terkenal ialah peninggalan masa Belanda. Ada peninggalan seperti lukisan keramik di Hotel Pelangi, bangunan warisan Belanda di kawasan Jalan Ijen, dan bangunan kuno dengan arsitektur menawan. Kawasan Jalan Ijen tersebut merupakan salah satu peninggalan dari arsitek Herman Thomas Karsten. Belanda pun meniggalkan beberapa utilitas seperti saluran drainase. Peninggalan kecil seperti uang-uang Belanda kuno pun sempat dipamerkan pada tahun 2013.

Sebagai kota besar, Kota Malang terlibat dalam berbagai peristiwa bersejarah yang terjadi di Indonesia. Untuk menandai peristiwa tersebut, dibangunlah berbagai monumen dan tugu peringatan. Kota Malang mengoleksi banyak monumen dan tugu peringatan yang melambangkan peristiwa bersejarah, sejarah prapenjajahan Malang, capaian Kota Malang, dan lain-lain. Peristiwa-peristiwa bersejarah, terutama perjuangan kemerdekaan memiliki monumen terbanyak. Monumen-monumen tersebut, di antaranya Monumen Tugu Malang yang menandakan kemerdekaan dari Belanda; Monumen TGP (Tentara Genie Pelajar) yang dibangun untuk mengenang perjuangan para TGP; Monumen Pahlawan Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP), monumen pengenangan para sosok pahlawan TRIP; Monumen Juang '45 yang menandakan runtuhnya penjajahan; Monumen Hamid Rusdi yang mengenang pahlawan Hamid Rusdi; Monumen Panglima Sudirman yang mengenang perjuangan Panglima Soedirman; Monumen KNIP Malang, monumen sejarah Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP); dan Monumen Melati (Monumen Kadet Suropati), monumen penghargaan terhadap sekolah darurat di awal pembentukan Tentara Keamanan Rakyat (TKR).

Malang menyimbolkan berbagai hal melalui monumen-monumennya. Salah satunya adalah peningggalan bersejarah Indonesia, yakni Monumen Pesawat MiG-17 dengan kode NATO "Fresco" yang terletak di Jalan Soekarno-Hatta. Monumen ini merupakan simbol kekuatan AURI. Pesawat ini digunakan saat Operasi Trikora dan Konfrontasi. Selain itu, ada juga Monumen Patung Ken Dedes yang terletak di gerbang masuk Kota Malang sisi utara.

Kota Malang juga mengabadikan salah satu tokoh nasional, yaitu Chairil Anwar, seorang penyair. Ia diabadikan oleh Monumen Chairil Anwar yang terletak di Jalan Basuki Rahmat.

Untuk melambangkan sejarah Kota Malang modern dan identitasnya, dibangun pula berbagai monumen. Monumen Adipura yang terletak di Jalan Semeru yang menandakan peraihan Adipura oleh Kota Malang. Sebagai Bhumi Arema, terdapat Monumen Singo Edan yang terletak di Taman Bentoel Trunojoyo dan Monumen Arema yang terletak di Jalan Lembang untuk melambangkan kebanggaan warga Malang, terhadap klub sepak bolanya, Arema FC.

Malang adalah salah satu kota yang sudah lama berdiri karena kota ini sudah dibentuk dari zaman Hindia Belanda. Selain itu, kota ini pun merupakan pusat pemukiman sejak zaman Kanjuruhan. Dengan demikian, Malang sudah mengalami perjalanan sejarah yang panjang. Bukti-bukti sejarah ini disimpan di museum-museum.

Malang yang merupakan pusat pemukiman sejak zaman purbakala memiliki banyak peninggalan bersejarah mulai dari peninggalan masa prasejarah hingga peninggalan tahun 1990-an. Di kota ini, museum sudah ada sampai tingkat kecamatan dan dengan itu, pemerintah pun dinilai sudah dapat megapresiasi peninggalan cagar budaya dengan baik. Museum yang menyimpan peninggalan-peninggalan zaman tersebut, antara lain Museum Mpu Purwa dan Museum Singhasari yang berisikan peninggalan Hindu-Buddha, Museum Malang Tempo Doeloe, museum sejarah Malang, dan Museum Brawijaya, museum perang kemerdekaan. Selain itu, ada juga museum yang meninggalkan peninggalan sejarah sebuah perusahaan raksasa Indonesia, yaitu Museum Bentoel yang berisikan sejarah Bentoel Group dan pendirinya.

Sebagai kota pendidikan sejak zaman Hindia Belanda, Malang pun menyimpan banyak peninggalan ilmiah yang ditinggalkan oleh ilmuwan Eropa maupun Indonesia. Di antara banyak museum yang meninggalkan peninggalan-peninggalan ini, terdapat Museum Zoologi Frater Vianney yang berisikan ratusan koleksi spesimen konkologi dan spesimen herpetologi.

Kota Malang merupakan kota yang kaya akan seni tari. Menurut kawasan kebudayaannya (tlatah-nya), Kota Malang termasuk ke dalam Tlatah Budaya Arek. Dengan demikian, tarian seni di kota, terutama seni tarinya lebih energetik, gembira, dan lugas. Tarian Malang bervariasi, mulai dari tari selamat datang, yaitu tari Beskalan, tari penghormatan seperti tari Bedayan, hingga tari Grebeg Wiratama yang menggambarkan semangat peperangan. Walaupun ada banyak tarian selain tarian-tarian tersebut, tari khas Malang yang terkenal ialah tari Topeng Malangan. Tari tersebut adalah pertunjukan kesenian tari yang semua pemerannya menggunakan topeng. Pada umumnya, tarian sering menggunakan cerita panji, cerita tanah Jawa periode klasik.

Selain tarian, kota pun memiliki kesenian yang berupa pertunjukan. Pertunjukan yang baru-baru terkenal adalah pertunjukan Bantengan. Kesenian ini berkembang di kampung-kampung yang berakar sejarah Singhasari di kabupaten. Walau demikian, beberapa wilayah di tengah kota yang sudah sangat modern pun tetap memiliki komunitas Bantengan. Kesenian ini melibatkan leluhur banteng yang dipanggil oleh sesepuh. Bantengan dianggap unik, tetapi ada cukup banyak orang yang menentangnya. Jaran Kepang Malangan pun tak kalah seru. Pertunjukan ini merupakan pertunjukan seni yang menampilkan serombongan orang yang siap beraksi dengan jaran kepang (kuda-kudaan). Terkadang, penari Jaran Kepang mengalami kesurupan.

Kota Malang merupakan kota kuliner, terutama kuliner dengan harga terjangkau. Banyaknya kuliner berharga murah disebabkan oleh penduduk Kota Malang yang sebagian besar merupakan pelajar dan mahasiswa dari seluruh Indonesia. Hidangan khas Malang, Jawa, Indonesia, hingga Eropa ada di Malang karena Malang merupakan kota multikultural. Dalam perihal makanan, Kota Malang juga dikenal memiliki banyak warung yang cukup legendaris dan telah bertahan lama hingga puluhan tahun. Toko-toko tersebut, antara lain Toko Oen yang berdiri sejak 1930; Warung Tahu Telur Lonceng yang berdiri pada awal 1900-an hingga disebut sebagai makanan zaman kolonial hingga milenial; dan Gerai Putu Lanang Celaket yang berdiri sejak 1935.

Wisata kuliner di kota pun dicampuradukkan dengan Festival Malang Tempo Doeloe. Dalam festival tersebut, dijuallah berbagai sajian kuliner zaman dahulu, mulai dari cenil, putu, sampai grendul. Jajanan zaman dahulu seperti tebu, gulali, dan kerupuk miller pun dijual pada festival tahun 2012. Gulali yang dijual bukan main-main karena gulali tersebut berupa gulali cetak sehingga bisa dibentuk-bentuk seperti jagung, naga, atau bunga.

Kota Malang terkenal sebagai daerah penghasil apel yang beragam. Ada dua jenis apel yang terkenal, yaitu apel manalagi yang berbentuk bulat, berwarna hijau, dan rasanya manis segar serta jenis apel anna yang berbentuk sedikit lonjong dengan semburat warna merah dan rasanya sedikit asam. Buah apel ini sangat mudah ditemui di Malang tidak hanya di pasar saja. Beberapa kawasan agrowisata, pinggir jalan, atau toko pusat oleh-oleh khas Malang juga menjualnya.

Saking terkenalnya dengan buah apel, masyarakat memanfaatkan olahan apel menjadi beragam produk, salah satunya sari apel. Sari apel berasal dari jenis apel romebeauty dan apel manalagi yang sudah dicuci terlebih dahulu, kemudian dibuang bijinya dan dimasukkan ke mesin peras untuk dipisahkan antara sari buah dan ampasnya.

Strudel merupakan kue berlapis yang terbuat dari pastri dan isinya berbagai macam buah-buahan. Oleh-oleh khas Malang ini terbilang baru dikenal sejak akhir 2014. Ada banyak varian rasa yang disajikan, yaitu strudel isi apel, stroberi, pisang, nanas, dan mixed fruit.

Makanan ini berasal dari buah pisang. Oleh-oleh ini bukan berasal dari Pulau Bangka, meskipun berakhiran kata “bangka”, melainkan diambil dari nama Jalan Bangka, sebuah wilayah kecil yang berada di dekat area perumahan Kota Malang.

Kota Malang merupakan salah satu kota yang mempunyai tim olahraga terkenal. Di antara semuanya, yang paling terkenal ialah Arema FC, sebuah tim sepak bola yang dibanggakan orang Malang yang berpusat di Stadion Kanjuruhan. Selain Arema, ada pula klub sepak bola lainnya seperti Malang United, Persema Malang dan PS Bhayangkara Arema Police. Selain Gajayana, ada pula beberapa Gelanggang Olahraga (GOR) seperti GOR Ken Arok dan GOR Bimasakti yang sempat dimarkasi oleh sebuah klub basket terkenal, Bimasakti.

Di Malang terdapat beberapa klub olahraga selain yang telah disebutkan, di antaranya: United Kencana Bike Team (sepeda), Arema Singo Edan BC, d'Kross BC (tinju), Brazilian Martial Arts Capoeira Senzala Malang (capoeira), dan Obelisk Malang (flag football). Selain itu, ada pula komunitas olahraga lainnya seperti sepatu roda.

Pemerintah kota pun telah mencoba beberapa kali untuk menigkatkan prestasi olahraga kota. Pemerintah telah mencoba menjaring atlet muda melalui pelaksanaan kejuaraan kota, terutama untuk bola basket. Pembinaan atlet-atlet muda pun turut serta dilakukan oleh dinas pendidikan kota.

Kota Malang terpilih menjadi salah satu dari lima kota dengan udara terbersih di Asia. Pencapaian ini merupakan salah satu hasil dari komitmen bersama warga untuk terus mengasrikan dan menpercantik taman kota. Taman di Kota Malang dikenal bersih dan memiliki fasilitas bermain sehingga Malang mendapat predikat kota ramah anak. Tidak hanya kampung, pemkot pun melahirkan taman-taman tematik. Taman tematik sangat berbeda dari kota lainnya sehingga hal ini membantu peraihan penghargaan Taman Kota Terbaik. Taman tematik bisa ditemukan di jalur hijau Jalan Jakarta, yakni Taman Kunang-Kunang.

Taman terbesar di Malang ialah Alun-Alun Merdeka dan Alun-Alun Tugu (Monumen Tugu Malang). Alun-Alun Merdeka terletak di depan Kantor Bupati Malang dan merupakan alun-alun tertua yang dibangun pada tahun 1882. Tidak hanya itu, Alun-Alun Merdeka pun menyediakan titik permainan ramah anak dan air mancur. Alun-Alun Tugu yang terletak persis di depan Balai Kota Malang dihiasi oleh Tugu Malang, air mancur, bunga, kolam dengan teratai, bunga khas Malang, pohon palem, dan lampu plastik yang berbentuk seperti bunga matahari. Meskipun dimaksudkan untuk unsur estetika, lampu bunga matahari tersebut diprotes para warga sekitar karena dianggap tidak ramah lingkungan dan tidak bagus.

Beberapa taman merupakan taman hasil pembangunan dari dana CSR. Di antaranya adalah Taman Slamet yang dibangun dengan dana CSR dari PT Bentoel Prima. Dana CSR Bentoel ini pun digunakan untuk merenovasi taman tersebut dan Taman Trunojoyo. Salah satu taman yang terkenal pun, yakni Taman Singha Merjosari juga direnovasi dengan dana CSR dari perusahaan telekomunikasi. Dana CSR dari pihak pendidikan seperti Yayasan Pendidikan Merdeka yang menaungi Universitas Merdeka pun telah mengucurkan CSR untuk merevitalisasi Taman Terusan Dieng.

Di bidang lingkungan, Kota Malang telah beberapa kali meraih penghargaan di antaranya Adipura, Adiwiyata, dan sebagainya. Selain itu, Kota Malang adalah kota dengan jumlah sekolah Adiwiyata terbanyak di Indonesia, yaitu 173 sekolah yang tersebar dari SD hingga SMP. Dinas Lingkungan Hidup Kota Malang pun mendapatkan penghargaan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) 2017 dari Menteri PPN/Kepala Bappenas. AMPL pun diraih oleh kota karena kota mampu mengurangi sampah di 2016 yang mencapai 15,1% dan cakupan akses layanan persampahan sebesar 74,8%. Pada tahun 2017, kota berhasil meraih penghargaan Wahana Tata Nugraha karena mampu mengubah lingkungan kumuh menjadi objek wisata seperti Kampung Tematik Jodipan. Banyaknya penghargaan yang diperoleh kota pun memberikan dampak pada peningkatan Dana Insentif Daerah (DID) dari 7,5 miliar rupiah pada tahun 2017 menjadi 25,5 miliar pada tahun 2018.

Jalur hijau (ruang terbuka hijau jalur/RTH jalur) adalah taman yang sepadan dengan median jalan yang luasnya antara 1-2 meter. Di kota Malang terdapat RTH jalur di beberapa jalan seperti Jalan Semeru, Jalan Besar Ijen, Jalan Dieng, dan Jalan Veteran.

Pemerintah berperan aktif dalam upaya pelestarian lingkungan. Untuk menambah satu poin, dalam peraihan Adipura Kencana, dinas pendidikan mengadakan Green School Festival (GSF) yang dilaksanakan setiap tahun di sekolah-sekolah di kota. Metode pelaksanaan GSF ini dinilai baik karena bersifat memaksa keikutsertaan semua sekolah. Selain itu, Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman (Disperkim) pun melakukan lomba penataan taman dengan menyadari pentingnya ruang terbuka hijau untuk oksigen. Setelah itu, Disperkim juga giat membangun taman agar julukan kota bunga semakin lekat dengan Kota Malang. Kota Malang pun berupaya menmanfaatkan dana-dana tambahan seperti dana CSR untuk merevitalisasi taman-taman kota. Dengan demikian, kini Kota Malang terkenal sebagai kota yang giat membangun taman melalui dana CSR.

Total ruas jalan di Kota Malang adalah sebanyak 2.960 ruas dengan total panjang jalan mencapai 1.027.112,20 meter (1.027 km). Ruas jalan ini tidak termasuk ruas jalan provinsi dan negara. Selain terhubung dengan Jalan Nasional Rute 36, Kota Malang pun terhubung dengan jalan provinsi yang menghubungkan kabupaten dan kota di Jawa Timur. Kota Malang juga dihubungkan dengan ruas Jalan Tol Pandaan-Malang yang menghubungkan Malang dengan kota-kota besar lainnya di Pulau Jawa seperti Surabaya, Semarang, Jakarta, dan Banyuwangi. Gerbang tol yang mendukung akses dari dan menuju Kota Malang berlokasi di Singosari dan Pakis yang berada di wilayah Kabupaten Malang, serta Madyopuro yang terletak di wilayah Kota Malang.

Dinas Perhubungan Kota Malang mengoperasikan angkutan kota dan bus sekolah. Kedua layanan tersebut melayani baik di pusat, maupun pinggiran kota. Sekarang terdapat 25 trayek angkutan kota di kota. Bus sekolah mulai beroperasi pada 29 Desember 2014 dan kini terdapat enam bus sekolah dengan enam trayek.

Stasiun Malang yang terletak di tengah kota merupakan stasiun utama kota dan melayani 832.181 penumpang dengan jumlah yang mencapai 5 ribu orang per hari pada mudik 2017. Stasiun tersebut merupakan stasiun kereta api terbesar di Kota Malang dan menghubungkan Malang dengan kota-kota besar di Indonesia lainnya seperti Surabaya, Bandung, dan Jakarta. Selain Stasiun Malang, kota ini memiliki dua stasiun lain, yaitu Stasiun Malang Kotalama dan Stasiun Blimbing.

Kota Malang dilayani oleh Bandara Abdul Rachman Saleh yang terletak di kabupaten. Bandara ini mengubungkan kota dengan kota-kota dalam negeri seperti Jakarta dan Makassar. Meskipun bisa mengeluarkan visa kedatangan, Bandara Abdul Rachman Saleh hanya melayani rute domestik sehingga penumpang internasional Kota Malang akan dilayani oleh Bandara Internasional Juanda di Sidoarjo.

Menurut lembaga internasional Intrix, Kota Malang merupakan salah satu yang termacet di dunia dengan total waktu yang dihabiskan setahun dalam kemacetan sebesar 39,3 jam (20% dari total waktu). Menurut survei Universitas Brawijaya, 46,2% penduduk kota menganggap kemacetan di kota sudah termasuk ke dalam golongan parah. Kemacetan ini juga menghilangkan kenyamanan para wisatawan. Pemerintah kota sudah mencoba mengatasinya dengan mewacanakan pembangunan monorel dan underpass. Namun, setelah melakukan beberapa studi banding, pemerintah menyatakan bahwa Kota Malang tidak mampu membangun monorel dan underpass dengan alasan biaya yang sangat mahal.

Selain bandara dan stasiun kereta api, Kota Malang juga memiliki terminal bus Arjosari yang setiap harinya mengoperasikan bus-bus dengan trayek ke luar kota di provinsi Jawa Timur seperti Surabaya, Blitar, Jember, dan Banyuwangi, hingga kota-kota di luar Jawa Timur seperti Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Semarang.

Julukan Kota Malang yang paling terkenal adalah kota pendidikan karena Malang memiliki banyak perguruan tinggi, yakni 86 PTN dan PTS. Malang pun dijuluki sebagai kota bunga karena pada zaman dahulu, kota Malang dipenuhi oleh bunga. Selain itu, kota dikenal sebagai kota wisata karena kota ini memiliki banyak lokawisata yang menarik dan unik, bahkan terkadang tidak dimiliki kota-kota lainnya di Indonesia. Kota Malang juga disebut sebagai kota sejarah karena meninggalkan banyak peninggalan bersejarah dan kisah awal kemerdekaan.

Baru-baru ini, muncul wacana pemberian julukan kota pejuang untuk Kota Malang. Hal ini diusulkan karena Kota Malang sudah memiliki peristiwa heroik sejak zaman kerajaan. Selain itu, ada banyak pejuang kemerdekaan dari Kota Malang yang telah memiliki gelar pahlawan nasional. Pihak militer pun yakin, Malang bisa menyandang julukan ini karena dari catatan sejarah, sejak zaman dahulu sudah ada banyak gerakan perjuangan melawan penjajah di Malang. Hal itu bisa dibuktikan dari banyaknya monumen dan tugu peringatan yang berkaitan dengan perjuangan kemerdekaan di kota ini seperti Tugu Malang, Monumen TGP, Monumen Pesawat MiG-17 "Fresco", dan Monumen Pahlawan TRIP.

Memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU) merupakan syarat utama untuk bisa ikut tender/lelang pemerintah!

Di tahun 2022, terjadi perubahan skema sertifikasi badan usaha di LPJK. Bersamaan dengan itu, keluar format baru SBU Jasa Konstruksi

Contoh Format SBU Jasa Konstruksi Baru 2022

Dengan dukungan team yang berpengalaman dalam pengurusan Sertifikat Badan Usaha (SBU), kami siap membantu Perusahaan Anda, sehingga Anda dapat mengikut tender pemerintah/swasta sesuai dengan jadwal lelang/tender yang ada.

Dapatkan Layanan Prioritas dengan menghubungi tim kami

Jika Anda ingin menyampaikan pertanyaan tentang perizinan dan pembuatan PT, saran atau komplain, jangan ragu untuk menghubungi kami. Kami akan sangat senang melayani permintaan Anda sesegera mungkin.

Bagaimana cara kami membantu Perusahaan Anda untuk memiliki SBU Jasa Konstruksi?

  • 01. Business Goal

    Ceritakan kepada kami, goal bisnis Anda.

    • Mau ambil kualifikasi kontraktor atau konsultan
    • Kapan akan mengikuti tender
    • Tender apa yang akan diikuti
  • 02. Review kebutuhan teknis

    • Data penjualan tahunan;
    • Data kemampuan keuangan/nilai aset;
    • Data ketersediaan Tenaga Kerja Konstruksi
    • Data kemampuan dalam menyediakan Peralatan konstruksi;
    • Data penerapan sistem manajemen anti penyuapan ISO 37001;
    • Data keanggotaan asosiasi BUJK yang terdaftar di LPJK.
  • 03. Tenaga Ahli & Peralatan

    Apakah sudah memiliki tenaga ahli dan peralatan pendukung konstruksi

    Kami dapat membantu proses SKK - Sertifikat Kompetensi Kerja Konstruksi dan pemenuhan Peralatan

    Termasuk Ijin Operator (SIO) dan Ijin Alatnya (SIA)

  • 04. Proses SBU

    SBU Jasa Konstruksi ini dikeluarkan oleh LSBU atau Lembaga Sertifikat Badan Usaha yang di Akreditasi oleh LPJK PUPR

    • BUJK Nasional
    • BUJK PMA
    • BUJK Asing

    Selama Proses SBU, Anda dapat melakukan pengecekan realtime di website Duniatender.com Cek Proses SBU

  • 05. Perusahaan Anda siap ikut tender

    Selamat! Perusahaan Anda sudah bisa berbisnis dengan tenang

    Cek Tender Sekarang!
Image Description

Pengumuman Lelang Tender Belanja Jasa Konstruksi Rehabilitasi Jalan Lanjutan Jl. Danau Bratan Timur RW XI (Danau Bratan Timur IV, Danau Bratan Timur V, Danau Bratan Timur VII, Danau Bratan Timur VIII, Danau Bratan Timur XI dan Danau Bratan Timur XII) Kel. Madyopuro Kec. Kedungkan

Sumber